logo batamtoday
Minggu, 21 April 2024
JNE EXPRESS


Risang Bima
Kamis, 29-02-2024 | 08:04 WIB | Penulis: Opini
 
Wartawan senior Indonesia Dahlan Iskan. (Foto: Net)  

Oleh Dahlan Iskan

COPET-copetan belum selesai. Bahkan ada pencopet yang kemudian dirampok. Tapi semuanya akan selesai dengan damai. Tanggal 20 Maret depan hasil Pemilu harus diumumkan.

Itulah yang terjadi di Madura. Mungkin tidak di seluruh Madura. Di beberapa tempat tidak terjadi seperti itu.

"Itu sudah biasa. Sejak dulu. Sampai sekarang," ujar Risang Bima SH.

'Copet yang dirampok' tadi adalah istilah Risang untuk keadaan hilang-tambahnya suara di sana.

Sejak jadi wartawan Risang sudah terkenal pemberani. Risang adalah sedikit wartawan yang masih bekerja untuk kepentingan umum. Apa pun risikonya. Termasuk dimarahi, dibuntuti, sampai diancam dibunuh. Berkali-kali. Sampai redakturnya yang justru takut. Padahal redaktur jauh dari lokasi pejabat yang 'dihantam' Risang.

Puncaknya Risang frustrasi: tulisan ternyata tidak mengubah keadaan. Sudah ditulis tiap hari pun tetap saja pejabatnya tebal muka. Kritik sekeras apa pun tidak ada gunanya.

Maka ia berhenti sebagai wartawan.

Ia ingin membela rakyat secara langsung. Ia jadi pengacara di Bangkalan, Madura. Bukan pengacara komersial. Ia jadi pengacara yang membela rakyat. Nama kantor hukumnya: Rumah Advokasi Rakyat (RAR). Motonya, (bacalah dengan hanya lirikan mata): Fuck the System.

Risang memang masih berpegang pada prinsip lamanya: cara biasa tidak akan bisa menyelesaikan persoalan.

Di pemilu tahun ini Risang dapat pekerjaan advokasi dua caleg di Bangkalan. Yakni caleg yang tiba-tiba suaranya berkurang.

Seperti kata Risang, yang seperti itu sudah lazim terjadi. Sejak dulu. "Saya bisa selesaikan ketika prosesnya masih di PPS. Kalau sudah sampai KPUD tidak bisa," katanya.

Modusnya sama: angka di rekapan plano dihapus. Dengan tape ex. Lalu diisi dengan angka baru.

"Kita harus datang saat proses rekap belum selesai. Ketika pengawas pemilu masih pegang plano yang ada tanda tangan basah," katanya.

Risah menangkap basah. Lalu angka lama pun dikembalikan.

Tidak takut?

"Tidak. Tidak akan terjadi apa-apa. Banyak petugas keamanan di situ," katanya. "Pulangnya saja yang harus hati-hati," tambahnya.

Setelah lewat proses itu sudah sulit ditolong. "Harus selesai di lokasi. Kalau pun harus main celurit harus saat itu juga," ujarnya bermetafora.

Mengapa kejadian seperti itu tidak dipersoalkan?

"Biasanya yang kena copet juga pernah berusaha mencopet," kata Risang. "Dan lagi saling copet itu lebih banyak terjadi di caleg sesama partai," tambahnya.

Dua caleg yang minta dibantu Risang senang. Mereka berhasil dapat kembalian suara copetan.

Risang juga membenarkan: copet-mencopet seperti itu hanya terjadi untuk suara pileg DPR, DPRD provinsi dan DPD. Tidak terjadi di penghitungan suara Pilpres. Tidak pula di penghitungan suara caleg DPRD kabupaten.

Untuk Pilpres dan DPRD kabupaten semuanya berjalan lurus. Orang Madura punya alasan filosofis: dua jenis Pemilu itulah yang murni memerlukan aspirasi rakyat langsung.

Tahun ini hanya ada dua orang yang bersuara keras: merasa kecopetan. Anda sudah tahu lebih dulu. Yakni seorang wanita yang di TPS-nyi sendiri dapat suara nol. Padahal dia dan seluruh keluarganyi nyata-nyata mencoblos dia.

Satunya lagi bukan sembarang orang: Agus Raharjo. Ia mantan ketua KPK. Kapan itu namanya viral saat mengaku diintervensi Presiden Jokowi.

Agus merasa kecopetan besar-besaran di Madura. Agus, orang Magetan itu, adalah caleg untuk DPD dari dapil Jatim.

"Copet-copetan di suara DPD paling masif. Mana ada caleg DPD yang punya saksi di Madura," ujar Risang.

Percayalah: 20 hari lagi semua itu akan selesai. Seperti dulu-dulu juga.

Risang kini berusia 50 tahun. Anaknya sudah lima orang. Tapi penampilannya masih seperti dulu: urakan. Rambutnya panjang. Warnanya ganti-ganti. Sering juga dikuncir. Saat ini rambut itu lagi dicat warna merah. Kapan itu abu-abu. Pernah juga warna kuning.

Ia alumni fakultas hukum Universitas Bangkalan --kini menjadi Universitas Negeri Trunojoyo.

Risang pernah diajak Mathur untuk demo bupati Bangkalan: Makmun Ibnu Fuad. Soal bantuan kambing etawa sebanyak 1.365 ekor untuk 273 desa.

Kambing itu dibeli dari Senduro, Lumajang. Anggaran beli kambing itu sebesar Rp 41 miliar. Awalnya untuk membangun sirkuit balap motor di Bangkalan. Gubernur tidak setuju. Lalu jadi bantuan etawa.

Mathur adalah satu-satunya anggota DPRD Jatim di Jawa yang mewakili Partai Bulan Bintang. Ia konsisten antikorupsi. Caranya saja beda dengan Risang. "Saya tidak mau diajak demo dengan cara Mathur," kata Risang.

Risang pun demo dengan caranya sendiri. Demo kantor bank. Bank swasta: salah satu staf di bank itu terlibat. Demonya seminggu sekali. Konsisten. Selama satu tahun penuh.

Yang melakukan demo lima orang saja. "Agar tidak ada alasan bagi polisi untuk membubarkannya," ujar Risang.

Misinya berhasil. Kasus penyelewengan BanEt itu ditangani secara hukum.

Risang masih hidup. Mungkin karena ia lahir di HUT TNI: 5 Oktober.

Rupanya ia penganut prinsip ini: "kalau berani jangan takut-takut". Langka di zaman Medsos ini.*

Penulis adalah wartawan senior Indonesia

Ucapan Idul Fitri

Berita lainnya :
 
 

facebook   twitter   rss   google plus
:: Versi Desktop ::
© 2024 BATAMTODAY.COM All Right Reserved
powered by: 2digit