logo batamtoday
Minggu, 05 Februari 2023
Pasang Iklan


Korban Pengeroyokan di Ponpes An'nimah Sagulung Trauma Berat, Pelaku Masih Berkeliaran
Kamis, 08-12-2022 | 12:56 WIB | Penulis: Irwan Hirzal
 
Ilustrasi.  

BATAMTODAY.COM, Batam - R (13), santri Pondok Pesantren An'nimah, Dapur 12, Kelurahan Sei Pelunggut, Kecamatan Sagulung, Kota Batam, korban pengeroyokan beberapa waktu lalu masih mengalami truama berat.

Pascapengeroyokan pada 11 November 2022 lalu, warga TanjungRiau, Kecamatan Sekupang, itu tidak lagi mengikuti belajar di Pondok Pesantren An'nimah.

VM, orang tua korban, mengatakan, anak pertamanya itu mengalami trauma berat dan tidak lagi mau mondok di pesantren tersebut.

"Tidak mau lagi dia (korban) bertemu teman santri di Ponpes itu. Sekolah saja harus ditemani orang tua," kata VM, Kamis (8/12/2022).

Korban yang saat ini duduk di bangku kelas VIII, tengah mengikuti ujian semester di Sekolah Negeri SMP 44 yang berada di lingkungan pondok. Untuk menjaga mental, korban harus ujian di ruangan terpisah dan ditemani oleh orang tuanya.

"Pelaku pengeroyokan dan penganiayaan masih berkeliaran. Karena trauma, sekarang ujian harus ditemani orang tua," ungkapnya.

Untuk mendapatkan pendidikan yang layak, orang tua berencana akan memindahkan korban ke pondok pesantren yang lebih baik, setelah anaknya selesai menjalankan ujian semester.

Orang tua juga berharap kasus yang menimpa anaknya dapat selesai dan tertangkap para pelaku dapat mempertanggungjawabkan perbuatanya. "Korban sudah 3 kali diperiksa, tetapi belum ada kejelasan dari Polsek. Infomasi terakhir mau gelar perkara. Tetapi kita menolak dilakukan di pondok pesantren karena akan mengganggu mental anak saya," jelasnya.

Editor: Gokli

Asia Link
Berita lainnya :
 
 

facebook   twitter   rss   google plus
:: Versi Desktop ::
© Copyright 2022 batamtoday.com All Right Reserved
powered by: 2digit