logo batamtoday
Rabu, 21 April 2021
PKP


Launching Program 'Cuan Yuk!', Partai Gelora Beri Pelatihan Cara Membuat Bolu Cempedak yang Enak
Selasa, 30-03-2021 | 14:45 WIB | Penulis: Irawan
 
Baking Class: Pembuatan Bolu Cempedak (Foto: Istimewa)  

BATAMTODAY.COM, Jakarta - Partai Gelombang Rakyat (Gelora) berharap para pelaku usaha UMKM tetap semangat dalam masa pendemi Covid-19. Pelaku UMKM diminta terus melakukan inovasi dan menghasilkan produk-produk baru.

PKP

"Tetap semangat dalam masa pandemi dan tidak berpangku tangan saja, sehingga teruslah berkarya," kata Srie Wulandari (Coach Wulan), Ketua Bidang UMKM dan Ekonomi Keluarga (Ekkel) DPN Partai Gelora Indonesia dalam keterangannya, Selasa (30/3/2021).

Pada Senin (29/3/2021), Biidang UMKM dan Ekkel Partai Gelora melaunching program 'Cuan Yuk! Chatting Usaha Naik Kelas' dengan tayangan perdana Baking Class: Pembuatan Bolu Cempedak, Oleh-oleh Khas Jonggol, Bogor, Jawa Barat.

"Ini program perdana, nanti akan ada pelatihan-pelatihan lain, selain membuat kue. Pelatihan ini diinisasi oleh Bidang UMKM Partai Gelora. Teruslah berkarya dan semangat," kata Coach Wulan.

Pada program perdana ini, kata Wulan, Bidang UMKM memberikan pelatihan cara membuat Bolu Cempedak yang enak, perhitungan bisnis atau biaya produksi hingga pemasarannya.

"Kita ingin berbagi cara, apabila temen-temen yang ingin membuat bolu yang enak banget. Saya rekomeded Bolu Cempedak. Enak banget bolunya, bisa buat cemilan dan kudapan saat bulan puasa. Mau buat dijual juga bisa, nanti diterangkan biaya produksi dan pemasarannya," jelas Wulan.

Ani Kurniasih (Ania), owner Ania Cake mengatakan, Bolu Cempedak ini berbahan dasar buah cempedak, yang memiliki rasa yang khas dibandingkan buah nangka. Buah cempedak ini sangat melimpah di Bogor, khususnya di Jonggol.

"Karena melimpah, saya berkeinginan untuk membuat oleh-oleh khas Jonggol, Bogor berbahan dasar buah cempedak. Setelah beberapa kali uji coba resep, akhirnya dapat rasa yang pas," kata Ania.

Cara membuat Bolu Cempedak ini, lanjut Ania, juga sangat mudah, tidak perlu keahlian khusus. Siapkan daging buah cempedak yang sudah dikupas, gula, tepung terigu, margarin, susu bubuk, telur dan emulsifer/SP (cairan yang membantu kestabilan emulsi minyak dan air).

Kemudian kocok gula dan emulsifer dengan mixer dengan kecepatan rendah agar mengembang. Setelah itu, masukkan margarine dan daging buah cempedak yang sudah dihaluskan.

Lalu, tambahkan tepung terigu dan susu bubuk, dikocok hingga tercampur rata adonannya dengan kecepatan sedang.

"Adonanan siap dioven atau dipanggang dengan oven selama 45 menit dengan suhu 175 derajat. Habis itu dikasih toping sesuai selera kita, bisa keju, coklat, kacang. Tapi tunggu dingin dulu ya, baru diberi toping," katanya.

Ania mengaku usahanya baru bersifat home industri dengan membuat toko di rumah, dibantu oleh dua karyawannya. Meski begitu Bolu Cempedak ini sudah dikenal masyarakat sebagai oleh-oleh Jonggol, Bogor.

"Orang mau pergi kemana saja, carinya Bolu Cempedak buat oleh-oleh. Biasanya dibawa mudik ke Kalimantan, Sumatera, Sulawesi, Papua, Bandung, Semarang, Surabaya dan lain-lain," katanya.

Bolu Cempedak dijual dengan harga Rp 35 ribu/pcs, jika diberi hiasan bunga-bunga antara Rp 60-150 ribu tergantung ukurannya.

"Bolu Cempedak ini juga bisa buat kue ulang tahun yang murah, diberi hiasanya bunga-bunga. Ini laku keras, ini inovasi yang saya lakukan," ungkap Ania.

Ania mengatakan, usaha Bolu Cempedak-nya sudah mengantongi perijinan yang lengkap, mulai dari PIRT hingga sertifikasi halal dari MUI, dan lolos uji Laboratorium Uji Pangan Institut Pertanian Bogor, serta menjadi binaan UMKM Juara Provinsi Jawa Barat.

"Tapi di masa pandemi penjualan menurun, yang biasanya 50 pcs per hari jadi 30 pcs dengan penghasilan kotor Rp 1.050,000. Untuk meningkatkan pendapatan, saya membuat inovasi Bolu Cempedak dihiasi bunga," pungkasnya.

Editor: Surya

Evitel
Berita lainnya :
 
 

facebook   twitter   rss   google plus
:: Versi Desktop ::
© Copyright 2021 batamtoday.com All Right Reserved
powered by: 2digit