logo batamtoday
Jum'at, 21 September 2018
Cluster-Botania-Garden


Jika Mampu Kurangi Sampah Plastik, Pemda Bakal Dapat Insentif dari Pusat
Sabtu, 07-07-2018 | 18:28 WIB | Penulis: Redaksi
 
Ilustrasi - Pengolahan sampah plastik. (kabarrakyat.co)  

BATAMTODAY.COM, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani berencana menggulirkan insentif bagi Pemerintah Daerah yang mampu mengurangi sampah plastik.

Rencana tersebut diungkapkan dalam sebuah diskusi publik mengenai sampah plastik di Bali. Diskusi tersebut merupakan bagian dari rangkaian kunjungan Presiden World Bank Jim Yong Kim ke Indonesia.

"Begini saja, pada 2019 saya akan memberikan dana insentif bagi Pemerintah Daerah yang berkinerja baik dalam mengurangi sampah plastik. Ini saya cek anggaran Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) untuk masalah sampah plastik tidak besar, tidak cukup kalau tidak didukung dengan insentif yang lain," ujarnya dalam keterangan resmi, Sabtu (7/7/2018).

Kunjungan Presiden World Bank ke Bali turut dihadiri Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basoeki Hadimoeljono, serta Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo.

Pegiat lingkungan yang turut menghadiri acara tersebut di antaranya Tiza Mafira dari Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik, Kevin Kumala dari Avani, Melati Wijsen dari Bye Bye Plastic Bags, Gary Bencheghib dari One Island One Voice, I Ketut Mertaadi dari Eco Bali, dan Mark Edleson dari Alila Hotels.

Jim Yong Kim mengapresiasi Indonesia yang berkomitmen untuk menanggulangi persoalan sampah plastik di laut. Di saat yang sama, terdapat banyak keterlibatan masyarakat yang dapat dilakukan.

Banjarmasin dan Balikpapan merupakan dua kota besar di Indonesia yang sukses menerapkan pelarangan penggunaan kantong plastik untuk mencegah penambahan limbah plastik. Sejak pertama kali diterapkan pada 2016, konsumsi kantong plastik di kota tersebut diklaim mampu turun 95% .

Direktur Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah, dan B3 KLHK Rosa Vivien Ratnawati menyatakan Padang menjadi kota ketiga yang sudah mengatur pembatasan kantong plastik. Beberapa kota lainnya yaitu Malang, Sigi, Cimahi, Jakarta, dan Bandung tengah mempersiapkan peraturan serupa untuk mengurangi limbah plastik.

Menteri Desa Eko Putro Sandjojo mengajak pegiat lingkungan untuk bekerja sama dengan membentuk desa-desa percontohan. "Apabila ada desa yang sudah menerapkan pengelolaan sampah yang baik, kabarkan kepada kami agar dapat kami dorong replikasinya di desa-desa lain," ucapnya.

Sumber: Bisnis.com
Editor: Gokli

evitel hotel
Berita lainnya :
 
 

facebook   twitter   rss   google plus
:: Versi Desktop ::
© Copyright 2016 batamtoday.com All Right Reserved
powered by: 2digit