logo batamtoday
Senin, 18 Februari 2019
Banner PKP


Aroma Rokok Elektrik Ternyata Berbahaya Bisa Menghancurkan Fungsi Paru-paru
Minggu, 03-02-2019 | 16:33 WIB | Penulis: Redaksi
 
Ilustrasi  

BATAMTODAY.COM - Rokok elektrik penggunanya semakin banyak, karena dipercaya lebih sehat dibandingkan dengan rokok konvensional. Tidak heran, jika gerai toko penjual rokok elektrik atau vape kian menjamur di berbagai wilayah.

Tetapi, ternyata rokok elektrik tidak jauh lebih sehat dari rokok konvensional, karena bisa juga merusak paru-paru. Apalagi, varian rokok elektrik ini cukup beragam, mulai dari buah-buahan hingga aroma minuman.

Dari banyak aroma rokok elektrik, ada dua rasa yang jauh lebih berbahaya, bahkan bisa merusak fungsi paru-paru Anda. Hal ini telah dikonfirmasi oleh ahli kesehatan. Aroma apa yang sama berbahaya dengan rokok konvensional itu?

Dua dari rasa e-rokok yang paling populer sangat merusak sel-sel sehingga bisa merusak fungsi paru-paru, sebuah studi dari Harvard memperingatkan.

Adalah popcorn dan karamel - dua e-liquid yang banyak digunakan - mengandung bahan kimia yang melemahkan garis pertahanan pertama paru-paru.

Ini berarti orang yang menggunakan rasa ini, lebih rentan terhadap penyakit paru-paru seperti penyakit paru obstruktif kronis (COPD) dan asma.

Para ilmuwan di Harvard TH Chan School of Public Health menemukan, bahan kimia diacetyl dan 2,3-pentandione dapat merusak fungsi silia di saluran napas manusia.

Silia adalah tonjolan seperti antena yang ada pada 50 hingga 75 persen sel yang melapisi saluran udara manusia.

Mereka memainkan peran penting dalam menjaga jalan napas manusia tetap bersih dari lendir. Dan juga dari kotoran, yang memungkinkan orang untuk bernapas dengan mudah dan tanpa iritasi.

Studi yang dipublikasikan dalam jurnal Scientific Reports ini adalah yang pertama untuk melihat dampak bahan kimia aroma dalam sel epitel manusia, yang merupakan tipe yang melapisi paru-paru.

Associate professor genetika lingkungan dan patofisiologi Quan Lu mengatakan: 'Meskipun bahan kimia yang digunakan untuk membumbui rokok elektrik sering digunakan, sedikit yang diketahui tentang mekanisme bagaimana mereka mempengaruhi kesehatan."

"Studi baru kami menunjukkan bahwa bahan kimia ini dapat merusak silia - garis pertahanan pertama di paru-paru - dengan mengubah ekspresi gen yang terkait dengan produksi dan fungsi silia," tambahnya.

Tetapi studi ilmiah yang meneliti dampak kesehatan potensial dari rokok elektrik dan berbagai komponen kimianya, belum sejalan dengan peningkatan penggunaannya.

Dalam studi sebelumnya Asisten Profesor ilmu penilaian paparan Joseph Allen dan rekan-rekan Harvard Chan menemukan, bahan kimia penyedap, terutama diacetyl dan 2,3-pentanedione, berada di lebih dari 90 persen dari rokok elektrik yang mereka uji.

Diacetyl juga digunakan sebagai zat penyedap dalam makanan seperti popcorn microwave beraroma mentega, makanan yang dipanggang, dan permen.

Ini dapat membuat berbagai rasa dan dianggap sebagai bahan yang aman dalam makanan. Tetapi bukti baru menunjukkan bahwa, can itu bisa berbahaya ketika dihirup.

Sebelumnya, zat ini telah dikaitkan dengan bronchiolitis obliterans, penyakit paru-paru melemahkan yang dijuluki 'paru-paru popcorn.' Itu pertama kali muncul pada pekerja yang menghirup rasa mentega buatan, di fasilitas pengolahan popcorn microwave.

Setelah hubungan antara diacetyl dan popcorn lung dilaporkan, 2,3-pentanedione kadang-kadang digunakan sebagai penggantinya.

Dalam studi baru, para ilmuwan menggunakan teknik lab baru, yang memungkinkan mereka untuk memeriksa dampak dari diacetyl dan 2,3-pentanedione pada sel-sel epitel, dalam suatu sistem yang mirip dengan epitel saluran napas manusia in vivo.

Mereka mengekspos sel-sel normal manusia bronchial epithelial (NHBE) selama 24 jam.

Mereka menemukan bahwa baik diacetyl dan 2,3-pentanedione dikaitkan dengan perubahan ekspresi gen, yang dapat mengganggu produksi dan fungsi silia.

Para peneliti juga menemukan bahwa, bahkan level rendah dari kedua bahan kimia tersebut mempengaruhi ekspresi gen. Ini menunjukkan bahwa, standar saat ini untuk batas aman paparan bahan kimia ini untuk pekerja mungkin tidak mencukupi.

Namun tidak ada standar seperti itu untuk pengguna rokok elektrik.

Prof Allen berkata: "Pengguna rokok elektrik memanaskan dan menghirup bahan kimia penyedap yang tidak pernah diuji untuk keamanan inhalasi."

"Meskipun beberapa produsen menyatakan bahwa mereka tidak menggunakan diacetyl atau 2,3-pentandione, itu menimbulkan pertanyaan penting - bahan kimia apa, kemudian, yang mereka gunakan untuk membumbui?," tambahnya.

Editor: Surya

evitel hotel
Berita lainnya :
 
 

facebook   twitter   rss   google plus
:: Versi Desktop ::
© Copyright 2019 batamtoday.com All Right Reserved
powered by: 2digit